Partisipasi Perjudian di Selandia Baru

Page breadcrumbsEnd of page breadcrumbs

Adalah fakta yang terkenal bahwa Selandia Baru memiliki pasar judi yang sedang berkembang. Berkat pokies dan perangkat game elektronik lainnya, sebagian besar populasi terjadi dalam aktivitas perjudian setiap tahun. Sementara aktivitas sangat populer di seluruh negeri, beberapa penelitian telah dilakukan yang benar-benar memeriksa perilaku dan statistik perjudian. Baru-baru ini, sebuah studi baru telah menjelaskan masalah ini, menyelidiki demografi di pasar perjudian negara itu.

Sebuah studi berjudul “Partisipasi Selandia Baru dalam Perjudian” baru-baru ini diterbitkan oleh Dewan Sponsorship Kesehatan. Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh informasi lebih lanjut tentang risiko mengembangkan masalah judi dan frekuensi keseluruhan partisipasi oleh warga negara Selandia Baru agen judi bola.

Menurut penelitian tersebut, sebagian besar warga Selandia Baru jarang berpartisipasi dalam bentuk perjudian berisiko tinggi. Kurang dari 20% peserta mengaku bermain pokies di klub selama periode 12 bulan. 10% bermain pokies di kasino, sementara hanya 3% bermain meja di kasino. Statistik ini mengkonfirmasi bahwa pokies terus menjadi aktivitas yang disukai para pemain di Selandia Baru, menggambarkan bahwa pokies klub masih lebih populer daripada pokies kasino.

Kartu undian dan coretan adalah bentuk perjudian yang lebih sering di antara penduduk, karena 60% orang berpartisipasi dalam kegiatan ini. Studi ini juga menemukan bahwa individu yang lebih tua lebih mungkin untuk mengambil bagian dalam kegiatan ini daripada rekan mereka yang lebih muda. 72% dari mereka yang berusia di atas 45 tahun ambil bagian dalam kegiatan lotere, sementara hanya 38% anak berusia 18 hingga 24 tahun yang bermain permainan lotere.

Temuan mengejutkan yang ditemukan oleh penelitian ini adalah bahwa wanita tampaknya lebih mungkin daripada pria untuk mengambil bagian dalam kegiatan perjudian. Wanita kalah jumlah pria dalam berbagai kegiatan, termasuk lotere, Kiwi instan dan undian. Namun, mereka lebih cenderung untuk mengambil bagian dalam taruhan kasual dengan teman, permainan meja kasino, dan taruhan olahraga. Kedua kelompok mempresentasikan statistik yang sama untuk permainan bingo dan permainan kasino online Selandia Baru.

Tersirat dalam UIGEA adalah mencegah uang operasian situs judi online, sehingga mencegah pemain untuk memberi. Ini adalah hukum AS kemudian diberlakukan dalam dua cara. Pertama, ia meluncurkan operasi hukum situs perjudian melalui kualifikasi dan lisensi lisensi yang dikelola oleh Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan, yang akan menjamin legalitas operasi. Kedua, gim lain harus direktlasifikasi dan didefinisikan ulang untuk digambar; Karena, permainan seperti catur, roulette, maka poker harus dikembalikan dari ruang ganti UIGEA.

UIGEA memang memiliki keamanan hasil yang baik dalam perjudian untuk pemain AS. Karena menelusuri berbagai situs perjudian online, hampir dapat membantu mereka untuk melepaskan diri, seandainya mereka melakukan kejahatan. Masalah utama adalah bahwa UIGEA menggerakkan industri secara drastis. Masalah yang lebih penting adalah penegakannya yang tidak efektif. Ketidakberesan dalam penegakan hukum membuat UIGEA menjadi penyebab kemunduran di dunia perjudian online, tidak kurang.

Gambaran Umum

UIGEA ditegakkan secara tidak efisien sehingga menjadi biang keladi oleh berbagai masalah besar yang melibatkan perjudian online saat ini. Masalahnya banyak terkait dengan kepemilikan saham yang saya butuhkan dana di situs perjudian. Karena larangan judi yang akan datang, banyak pemegang saham menarik saham mereka dari situs judi online karena takut kebangkrutan. Kemerosotan ini menyebabkan banyak situs web perjudian menutup operasi. Ketika lebih banyak situs ditutup, orang-orang mulai percaya bahwa itu akan menjadi akhir oleh perjudian online di Amerika Serikat. Banyak oleh tempat-tempat online ini membatalkan UIGEA atas penutupan dan non-operasi mereka. Apa yang disetujui melindungi pasar perjudian mengarah pada kehancurannya yang rami tiba.

Di mana Anda bisa menarik garis antara judi yang tidak berbahaya dengan judi yang bermasalah? Bagaimana Anda bisa tahu apakah Anda atau tema Anda penjudi compulsif? Di sini Anda dapat menemukan jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan ini dan pertanyaan-pertanyaan lain mengai masalah judi dan kecanduan judi.

Jumlah individu yang menahan diri dari kegiatan judi juga cukup menarik. 20% pria tidak bertaruh, dibandingkan dengan hanya 18% wanita. Kelompok usia 18-24 tahun adalah yang paling tidak mungkin untuk berpartisipasi dalam perjudian, meskipun ada upaya operator kasino untuk menarik perhatian orang yang lebih muda. Dengan demikian, individu yang berusia di atas 45 tahun kemungkinan besar akan berjudi. Ketika datang ke etnis, orang Asia adalah yang paling tidak mungkin untuk berjudi (dengan 38% menahan diri dari aktivitas) sementara orang-orang keturunan Maori kemungkinan besar akan berpartisipasi dalam kegiatan perjudian (80%).

– Mitchell Hughes, Spesialis Game Selandia Baru.

Leave a Reply

Your email address will not be published.