Mari Mendukung Satu Sama Lain – Pelajaran Dari Little Miss Sunshine

Page breadcrumbsEnd of page breadcrumbs

Baru-baru ini saya menonton ulang salah satu film favorit saya, Little Miss Sunshine (2006). Jika Anda belum melihat filmnya, itu adalah kisah lucu dan menghangatkan hati yang menangkap esensi keluarga yang aneh dan indah – dalam semua itu adalah kejayaan yang tidak berfungsi.

Anggota keluarga termuda, Olive yang layarkaca21 berusia delapan tahun, memiliki mimpi: untuk ambil bagian dalam Kontes Kecantikan Nona Kecil Sinar Matahari. Tapi Olive tidak terlihat seperti kontestan kecantikan stereotip. Dan, seperti yang akhirnya kita ketahui, Olive tentu tidak menari seperti kontestan kontes kecantikan biasa. Kakeknya yang mengendus kokain membuat koreografi tariannya rutin dan itu … sungguh sesuatu.

Sayangnya, kakek Olive meninggal (karena overdosis kokain) dalam perjalanan ke kontes (dan dibungkus dengan sprei di belakang bus keluarga VW), jadi Olive mendedikasikan kinerja grand finale-nya kepada kakeknya … dan memutuskan untuk memberikan itu semua di atas panggung.

Tapi dia hampir tidak melakukannya – karena pada awalnya, tim pendukungnya berusaha menghentikannya. Mereka ingin melindunginya dari diejek. Pada tahap ini di kontes, anggota keluarga lainnya (paman bunuh diri Olive, diperankan oleh Steve Carrel; kakaknya yang remaja yang dilanda kecemasan yang belum berbicara selama berbulan-bulan, diperankan oleh Paul Dano, dan ayahnya yang terobsesi dengan pertumbuhan pribadinya, bermain oleh Greg Kinnear) telah menyadari bahwa Olive TIDAK cocok dengan adegan kontes dan dia akan membodohi dirinya sendiri. Jadi, sebaik mungkin, mereka mencoba membujuknya untuk menampilkan nomor tariannya di kontes bakat.

Tapi ibu Olive yang stres namun mendukung (diperankan oleh Toni Collette) menjelaskan kepada mereka mengapa mereka harus membiarkan Olive menari – bahkan jika dia ditertawakan.

“Olive ingin melakukan ini,” Mom menjelaskan. “Dia mencintai siapa dia. Dia suka menari, dan dia bekerja sangat keras untuk mempersiapkan kontes ini, jadi kita perlu membiarkannya melakukan ini.”

And so, Olive performs her outrageously funny and completely inappropriate dance routine (to the song, “Super Freak,” by Rick James). Her family was right to be concerned: the pageant organizers and contestant’s families are shocked, then mortified and then outraged.

Namun Olive kecil menari, bertekad untuk menyelesaikan apa yang dia mulai.

Ketika penyelenggara kontes penuh semangat mencoba membuat ayah Olive mempersingkat penampilannya, ada momen penting ketika Ayah baru saja akan membuat Olive berhenti menari – tetapi kemudian memiliki perubahan hati dan bukannya melompat ke atas panggung dan menari bersamanya. ! Anggota keluarga yang lain dengan cepat bergabung, sangat kecewa dengan penyelenggara kontes – tetapi sangat menyenangkan bagi Olive. Dia senang bisa menari dengan keluarganya di kontes mimpinya.

Ini adalah momen yang kuat karena berbicara banyak tentang pentingnya memiliki jaringan dukungan yang kuat dalam kehidupan kita . Siapa yang mendukung kita ? Siapa yang mendukung impian kita dan usaha lain – apakah itu besar, kecil atau tidak seperti biasanya? Siapa yang dalam hidup kita akan bergabung dengan kita di atas panggung, jika perlu, dan membodohi diri sendiri dalam mendukung sesuatu yang sangat berarti bagi kita?

Demikian juga, yang dalam kehidupan kita mungkin perlu kita untuk melompat pada mereka panggung? Apa jenis dukungan kecil tapi signifikan yang mungkin bisa kita berikan kepada seseorang yang kita sayangi, yang benar – benar dapat menggunakan sedikit dorongan tambahan saat ini?

Kita semua membutuhkan tim pendukung yang kecil namun berkomitmen yang akan melompat ke atas panggung bersama kita, kapan dan jika kita membutuhkannya. Atau bahkan jika mereka tetap menonton dari sela-sela, tidak apa-apa juga … selama mereka menghibur kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published.